Tokopedia

Topik

Kurikulum #SIAPRAMADAN 2021
Materi Seller BeginnerMateri Seller IntermediateMateri Seller Advance

Layanan

Power MerchantOfficial Store
  1. Panduan Berjualan
  2. 7 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memilih Partner Bisnis

7 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memilih Partner Bisnis

TIps Memilih Partner Bisnis – Memulai sebuah bisnis memanglah …

Diperbarui 08 Dec • Baca 2 menit

TIps Memilih Partner Bisnis – Memulai sebuah bisnis memanglah bukan pekerjaan yang mudah. Perlu adanya komitmen, fokus, dan kreativitas. Namun, sebuah bisnis bisa tumbuh dengan cepat ketika kamu mau membuka diri dan bekerja sama dengan orang lain. Bisnis bisa berkembang dengan kerjasama yang baik, namun bisnis juga bisa hancur karena kerjasama yang buruk. Sangatlah penting untuk mulai mencari partner bisnis yang pas buatmu sehingga tanggung jawab, modal, serta hambatan-hambatan usaha bisa kamu selesaikan bersama. 

Tetapi, memilih partner yang cocok tidaklah mudah. Kamu harus memikirkan berbagai aspek terhadap calon partner bisnismu dan menentukan kelebihan mereka yang bisa menutupi kekuranganmu. Jangan biarkan antusias dan ekspektasi yang terlalu tinggi menutup logikamu dalam menilai partner bisnis. Sangat penting untuk mempertimbangkan berbagai hal termasuk finansial, karakter, potensi, dan sebagainya. Oleh karena itu, berikut adalah tujuh hal yang perlu kamu pertimbangkan sebelum memulai bisnis dengan seorang partner.

Baca Juga: Bangun Kesuksesan Bisnis Sejak 30 Hari Awal Berjualan

Tips Memilih Partner Bisnis

  • Potensi Partner

Dalam memilih partner atau mitra bisnis, kamu harus jeli apakah orang tersebut cocok dengan karaktermu. Ketika kamu memilih partner bisnis yang tentu akan terjalin cukup lama, maka hal tersebut harus kamu perhatikan. Selain itu, lihatlah apakah partner-mu memiliki kelebihan yang bisa menutup kekuranganmu. Misalnya saja, kamu adalah tipikal orang yang berani menerima tantangan, maka partner-mu akan lebih baik bila ia memiliki sifat teliti, tenang, dan berpikir holistik. Hal itu tentu akan sangat mempengaruhi bagaimana kalian membangun bisnis bersama dan mengembangkan bisnis tersebut menjadi besar. 

Tidak hanya itu, potensi partner juga bisa dinilai dari modal dan reputasi mereka. Carilah partner yang memiliki kondisi finansial yang kuat serta memiliki reputasi baik di masyarakat atau lingkungan bisnis karena hal tersebut akan sangat berdampak kepada brand image bisnis kalian. Kamu tidak perlu berpikir sendirian, kamu bisa tanyakan kepada teman-teman, keluarga, atau orang terdekatmu kita-kira partner bisnis seperti apa yang cocok dengan karakter dan gaya bisnismu. 

  • Buat Persetujuan Tertulis

Ketika kamu telah menemukan partner yang cocok dan menurutmu pas, maka segeralah buat perjanjian tertulis tentang partnership itu. Segera diskusikan dengan serius dan sedetail mungkin apa-apa saja konteks dan arah bisnis kalian. Kepercayaan tentu sangat penting, namun kepercayaan adalah hal yang sangat subjektif, tetap buat persetujuan tertulis tentang peran, batasan-batasan, kompensasi, strategi bisnis, dan lain-lainnya. Pastikan kalian dalam kondisi dan pemahaman yang sama tentang bisnis kalian. 

  • Pembagian Kerja dan Modal yang Jelas

Saat menjalankan bisnis, perlu adanya kejelasan tentang tugas, hak, kewajiban, serta distribusi modal yang jelas. Tidak juga lupa dalam konteks pembagian keuntungan harus diperhitungkan karena hal tersebut penting dalam keberlanjutan bisnis. Tidak hanya tertera dalam lembar persetujuan namun juga buku pegangan masing-masing tentang deskripsi kewajiban, hak, dan tugas setiap partner. Selain itu, kamu juga harus memperhitungkan konsekuensi atau sanksi yang bisa diberikan ketika partner-mu tidak memenuhi tugas atau kewajibannya. 

Baca juga: Pinjam Modal Usaha Makin Mudah & Fleksibel dengan Modal Toko

  • Gunakan Logika Bukan Perasaan

Kerja sama dalam bisnis bisa menjadi hal yang sangat menarik dan indah namun itu bisa menjadi mimpi buruk ketika kamu memilih partner yang salah. Jika satu tambah satu adalah dua maka carilah partner lain walaupun kamu merasa sangat nyaman dengannya. Satu tambah satu harus sama dengan tiga sehingga kerja sama kalian bisa membuat bisnis jauh berkembang. Selain itu, jangan tertutup ego karena kemampuan dan kelebihan partner-mu karena itu membahayakan perkembangan bisnismu.

  • Lebih Baik Mencari Partner atau Sendiri?

Sebelum memutuskan terlalu jauh saat ingin memulai bisnis bersama partner, pikirkan matang-matang apakah kamu memerlukan partner bisnis atau tidak. Terkadang orang mencari partner semata-mata untuk membagi resiko yang mungkin terjadi pada bisnisnya. Oleh karena itu, yakinkan dirimu dan tanya pada orang-orang terdekatmu, dengan jenis dan scope bisnis yang akan kamu mulai, apakah perlu kamu mencari mitra kerja? 

Pahamilah bahwa memulai dan menjalankan bisnis sendiri tidak buruk karena kamu bisa berinovasi tanpa batas dan kompromi. Dalam menentukan solusi pun, kamu bisa dengan leluasa memutuskannya. Jangan lupa untuk membuat tabel pro dan kontra dalam menjalankan bisnis bersama partner atau sendirian. 

  • Memilih Teman atau Keluarga sebagai Partner?

Seandainya kamu memutuskan untuk mencari partner, kembali pertimbangkan apakah sebaiknya kamu memilih teman atau keluarga. Ketika ada dua kandidat partner yang menurutmu cocok dari segi modal, kepribadian, bahkan hingga pandangan bisnis, kamu harus memikirkan aspek ini, teman atau keluarga. 

Beberapa orang memilih teman sebagai partner bisnis karena akan memberikan batasan yang jelas antara ranah keluarga dan bisnis. Sedangkan bagi beberapa orang yang memilih keluarga, yakin bahwa kelangsungan partnership akan lebih terjamin. Maka pertimbangkanlah siapa yang cocok untuk menjadi partner bisnismu, teman atau keluargamu. 

  • Strategi ketika Pemutusan Kerjasama

Dalam konteks partnership, kamu dan mitra bisnis harus menentukan dalam keadaan apa dan strategi mana yang akan diterapkan ketika bisnis yang kalian bangun menunjukkan tanda-tanda kegagalan. Berikanlah timeline dan rencana-rencana yang jelas seandainya itu terjadi, siapa yang akan bertanggung jawab untuk apa. Pikirkan apakah kamu harus menjual bisnismu, mengambil alih aset partner-mu, atau menutupnya begitu saja. Menentukan exit strategy sangat penting untuk mengantisipasi segala kemungkinan yang bisa terjadi.

Baca Juga: Bisnis Grosir: Dapat Orderan dalam Jumlah Banyak

Dalam konteks apapun, bekerja sama seharusnya memberikan manfaat yang lebih besar ketimbang harus bekerja sendiri. Ketika partnership justru membuat bisnismu anjlok maka ada hal yang segera harus kamu perbaiki. Semoga ketujuh hal di atas dapat membantumu dalam memilih dan mempertimbangkan partner yang pas saat memulai bisnis baru ya!

BUKA TOKO SEKARANG

Memilih

Bagikan artikel ini

Artikel Terkait

top description

5 Cara Mengatasi Keluhan Customer dengan Baik

Panduan BerjualanDiperbarui 08 DecBaca 2 menit
top description

Pentingnya Branding Design untuk Marketing Bisnis Online

Panduan BerjualanDiperbarui 08 DecBaca 2 menit
top description

Tools untuk Tracking Keuangan Bisnis Anda

Panduan BerjualanDiperbarui 08 DecBaca 2 menit

Article

Social Media Tokopedia Seller

Beri masukan untuk kami

Perlu bantuan lebih lanjut?

© 2009-2021, PT Tokopedia | Syarat & ketentuan | Hak Kekayaan Intelektual